Hidup

Kisah bagaimana teman wanita saya pergi ke pasar raya untuk golongan miskin


Saya mempunyai kawan lama Alain. Wakil yang tipikal masyarakat yang tinggi, yang mengecilkan wang ke kanan dan kiri, adalah anggun, sombong, terlalu angkuh dan egois, mengukur segalanya dengan kad emas dan model iPhone terbaru.

Alena, agar sesuai dengan statusnya, hanya melawat pendandan rambut, salun kecantikan dan kedai-kedai yang sesuai dengannya. Begitu, di mana kakitangan itu dipenuhi, tidak ada barisan, dan jika ada, semuanya semuanya sama ada selebriti atau jutawan. Segala-galanya bersih, bermaruah dan cantik - secara umumnya, mengikut piawaian tertinggi.

Baru-baru ini, dari teman bersama kami, saya mempelajari kisah bagaimana Alan secara kebetulan masuk ke pasar raya biasa biasa. "Beli orang miskin" - ketika dia memanggilnya. Saya tidak tahu apa jenis angin yang membawanya ke sana, tetapi, nampaknya, adalah mustahil untuk mencapai titik jualan untuk golongan kaya, jadi saya terpaksa pergi ke mana perlu.

Alyona melawat neraka dalam erti kata literal dan kiasan. Dari ambang saya terjun ke dalam pelbagai orang yang pelbagai, bergegas dengan gerobak, bercakap keras dan berdebat tentang sesuatu. Tidak ada apa-apa untuk dikatakan mengenai kecantikan dan keselesaan - penghawa dingin tidak berfungsi pada musim panas, terdapat jubin berpecah di bawah kaki, titisan kotor boleh dilihat di dinding, dan dua pengawal yang berdiri di pintu masuk tidak menyusahkan untuk menyambut Alena dan menawarkan kereta itu.

Lebih banyak lagi - terdapat ramai orang di dekat rak dengan tulisan "50% Diskaun", dengan penuh semangat merebut sesuatu dari rak, bertengkar antara satu sama lain dan tidak melihat apa-apa dan tiada siapa di sekelilingnya. Ketika Alyona pergi ke kantor tiket, meraih apa yang diperlukan di sepanjang jalan, dia melangkah ke atas kakinya beberapa kali, ditolak, didorong oleh sebuah troli dan kesal sehingga dia menyekat laluan itu dan tidak membiarkannya lulus.

Dengan keluhan tekanan dan panas, Alain akhirnya sampai ke pejabat tiket dan duduk di hujung garis panjang. Di hadapannya, ada dua lelaki yang jelas di bawah kekejian, kerana dari mereka datang seperti amber yang Alyona secara sukarela menahan nafasnya. Ketika gilirannya hampir tiba, seorang wanita yang tidak diketahui umur dan penampilan menakutkan merambah kepada para petani dan mulai dengan tenang membongkar pembeliannya ke pita. "Perempuan, jangan campur tangan tanpa barisan!" - Alain marah. Kepada ibu saudaku menjawab: "Saya berdiri di belakang lelaki, mereka mengambil tempat saya, jadi tutup mulut kamu." Alain dari kekasaran itu tidak dapat dijawab, tetapi hanya menarik nafas panjang, berdoa kepada Tuhan untuk keluar dari sini tidak lama lagi.

Seorang gadis yang tidak bermutu kira-kira 20 duduk di meja tunai, dan tanpa belas kasihan dihancurkan tembakau. "Kami tidak menerima kad, kami tidak ada kaitan dengan bank," dia meletakkan dan melambung gelembung gula yang besar. "Bagaimana boleh saya bayar? Kenapa anda tidak mempunyai iklan yang anda tidak menerima kad? "- Alena melompat masuk dan bertukar untuk menangis. "Kami tidak menyiarkan iklan, kami memberi amaran demikian. Adakah anda akan membayar tunai? "Kasir itu bertanya dengan tenang.

Kesabaran Alyona itu pecah, tiba-tiba dia menggulung kereta itu, menyikat beberapa makciknya dan terbang keluar dari kedai itu, meninggalkan pengawal keselamatan pada masa yang sama: "Ini bukan pasar raya, ini agak stabil! Di mana kuda bekerja yang hanya boleh menjadi kasar! "

Berikut adalah kejutan saraf yang berlaku kepada rakan saya Alena. Anda tahu, saya sedikit menyesal untuknya. Nah, gadis itu terbiasa menghabiskan wang, tinggal di suite, mengambil perkhidmatan, dan mengira semua orang dengan wang yang kurang dalam dompetnya daripada dirinya. Nah, seperti yang mereka katakan, tidak terbang terlalu tinggi, ia tidak akan menyakitkan begitu banyak.

Tonton video itu: Lagu Raya. Siti Nordiana x Omar & Hana. Oh Meriahnya Raya! Video Rasmi (September 2019).