Hubungan

Kebenaran yang tidak jelas tentang kenapa saya menipu padanya

Pin
Send
Share
Send
Send



Dia membawa saya ke stesen bas tempatan dan meninggalkan saya sendiri untuk mencari jalan pulang ke Paris. Dia memandang ke belakang untuk sekejap dan kiri apabila saya berdiri di tengah jalan, melambaikan selamat tinggal kepadanya. Sekarang saya sendirian di negara ini, benar-benar asing kepada saya; menunggu bas yang terdekat yang akan membawa saya kembali ke Paris dengan satu ransel penuh barang-barang saya dan tiket kapal terbang kembali ke Moscow.

Saya kacau.

Kami bertemu secara kebetulan ketika kami melihat aplikasi kencan. Beliau berasal dari Perancis dan ingin membuat kawan baru semasa dia tinggal di Rusia - saya hanya mahu tidur dengannya. Tiada seorang pun daripada kita sedang mencari apa-apa kewajipan, kerana masa kita bersama adalah terhad - dia terpaksa menghabiskan masa setahun di Rusia, dan kemudian pulang ke rumah.

Nasib baik, kehidupan tidak pernah mengikut pelan.

Di suatu tempat di antara petualangan malam kami, perjalanan ke restoran kecil untuk pizza yang besar, lawatan bar kami, berjalan di alam semula jadi dan perbualan terus terang kami pada topik peribadi, kami jatuh cinta antara satu sama lain.

Kami jatuh cinta kepada satu sama lain, tetapi tidak mengiktirafnya, kerana kita tahu bahawa semua ini bersifat sementara; bahawa kita akan bersama-sama hanya untuk masa yang singkat, dan kemudian kita akan mengambil jalan yang berbeza. Kami tidak mengaku satu sama lain sehingga yang terakhir, ketika pada akhirnya kami tidak saling menceritakan bagaimana kami benar-benar merasa.

Saya fikir saya jatuh cinta.

Tidak lama kemudian dia pulang ke Perancis.

Saya kembali ke hidup saya.

Kami cuba bercakap setiap hari, beritahu antara satu sama lain apa yang kami lakukan dan bagaimana keadaan berlaku, yang kami saling merindui dan tidak boleh menunggu masa untuk bertemu lagi.

Cuti musim sejuk telah menghampiri, dan saya sepatutnya mempunyai sebulan dari sekolah. Saya ingin pergi dan melihat dunia, dan segera menulis kepadanya dan berkata bahawa saya akan melawatnya di Perancis. Tiada siapa yang boleh menjadi lebih teruja dan bahagia daripada kami pada masa itu. Saya membeli tiket pesawat dan mengira hari-hari sehingga Disember.

Malangnya, kehidupan tidak pernah mengikut pelan.

Hari berlalu dan kami menyesuaikan diri dengan kehidupan baru. Kerja, sekolah dan tugas-tugas lain menjadi rutin harian kami, akibatnya kami mula berkomunikasi kurang dan kurang. Perbezaan jam pada jam 6 tidak membantu. Kiraan detik ke perhimpunan kami meninggal setiap hari bersama dengan komunikasi kami. Kami kehilangan sentuhan antara satu sama lain dan terpaksa membetulkannya. Dalam usaha untuk mengekalkan sebarang harapan dan mengekalkan perasaan, kami memutuskan untuk mempertimbangkan sendiri hubungan sebenar, teman lelaki dan teman wanita, menolak idea bahawa jarak jauh tidak mengerikan untuk kami.

Perasaan tidak selamanya.

Semuanya menjadi lebih baik.

Kami berkomunikasi secara berkala dan menjadi lebih rapat dan lebih dekat. Saya mendapat pekerjaan baru sebagai pelayan bar di sebuah restoran, saya mendapat lebih banyak wang daripada sebelum ini, tetapi saya bekerja lebih banyak jam. Itu berubah banyak sekali lagi: lebih banyak jam kerja bermakna kurang masa saya boleh menumpukan kepadanya. Saya membenarkannya sebagai korban kecil untuk menguruskan untuk membayar perjalanan bulanan saya.
Di tempat yang sama, di tempat kerja, saya bertemu dengan yang lain.

Pada mulanya dia hanya seorang rakan sekerja yang ramah. Kami bercakap semasa peralihan kami dan bercanda untuk menjadikan malam lebih mudah. Perbualan pertama, kemudian yang lain - dan sekarang, kita sudah saling mengenali. Kami mula pergi ke bar bersama-sama dan entah bagaimana, selepas botol kosong yang lain, kami tidur.

Sepanjang tempoh ini saya mula berkomunikasi dengan teman wanita saya kurang dan kurang. Kami menghantar satu sama lain satu atau dua mesej setiap hari dalam keluarga: "Bayi, saya berharap anda mempunyai hari yang baik. Selamat malam Suka awak.

Perasaan saya untuknya semakin lemah dan lemah, semakin berkurang setiap hari, kerana saya semakin ingin menjadi seorang gadis baru. Gadis ini berbeza. Makhluk manis yang percaya kepada bintang dan kehidupan. Dia melihat dunia dengan tidak bersalah, yang memancarkan kehangatan untuk semua. Seorang yogi sayang yang ingin mencari dirinya sendiri, hilang dalam amalan dan kerohaniannya, yang sering berlaku kepada saya. Di suatu tempat di matanya saya melihat keping diri saya yang saya cuba untuk memperbaiki - saya mula suka dia.

Saya mendapati diri saya keliru dan hilang. Kenapa saya terlibat dalam ini? Adakah itu betul?

Kesemua fikiran ini menyeksa saya sehingga saya berada di Perancis. Saya keluar dari terminal, mengemas beg saya dan memandang ke hadapan. Saya menghidupkan fon kepala, jatuh letih di tempat duduk, tetapi terlalu teruja untuk membenarkan diri saya tertidur, dan ketika itu saya melihatnya.

Dia kelihatan cantik ketika saya mula melihatnya. Sekilas pandang mata coklatnya cukup, kerana semua perasaan dan kenangan pengembaraan kami membanjiri saya. Saya jatuh cinta dengannya lagi, segala-galanya sangat semula jadi, seolah-olah tiada apa yang berubah.

Bersama-sama kami mengembara di seluruh Perancis, pergi ke kafe kecil yang lucu, makan pancake dan pasta. Kami berjalan sepanjang malam, memegang tangan, bergerak dari satu bar ke yang lain, enggan melepaskan satu sama lain walaupun pada saat yang sedikit. Kita bercakap tentang kehidupan kita, keinginan kita, pemikiran dan harapan kita.

Segala-galanya adalah kebahagiaan sehingga minggu terakhir saya tinggal bersama dia. Kemudian dia mendapati kebenaran.

Kami merancang perjalanan ke Paris untuk menghabiskan beberapa hari terakhir bersama-sama. Saya memberinya telefon saya untuk mencari AirBnb di mana kita boleh tinggal. Dia mengangguk di telefon saya dan membaca perbualan saya dengan rakan sekerja yang saya curang kepadanya, melihat bagaimana saya merasakannya.

Tanpa ragu-ragu, dia memberitahu saya untuk mengemas beg saya dan "keluar."

Dan ia adalah perpisahan.

Saya tidak menulis ini sebagai cara untuk membenarkan apa yang saya lakukan; pengkhianatan - sama sekali tidak baik. Saya lebih suka menulis untuk berkongsi pengalaman dalam hidup saya - satu pengalaman yang paling mengagumkan dan pada masa yang sama yang paling buruk, tetapi saya bersyukur kerana telah mengalaminya.

Inilah hubungan pertama saya, dan satu-satunya perkara yang saya pelajari adalah bahawa mereka gembira kerana mereka sukar. Saya harap semua orang yang membaca pengakuan saya akan benar-benar bersyukur kepada jiwa mereka, akan mengambil perhatian khusus untuknya dan memberi dia kasih sayang yang dia patut.

Tonton video itu: 5 ACARA TV INDONESIA YANG TERBUKTI REKAYASA SETTINGAN (September 2020).

Pin
Send
Share
Send
Send