Hubungan

Harta lelaki: bagaimana saya menjadi hamba


Kisah saya bermula sebagai semua orang cantik - kita bertemu suami masa depan kita melalui rakan-rakan bersama, jatuh cinta antara satu sama lain pada pandangan pertama. Kemudian terdapat percintaan yang mengejutkan - bunga, kejutan, keghairahan dan hati, dengan tenggelam dari menunggu untuk berjumpa dengannya. Begitu berlaku selepas enam bulan saya menjadi hamil, dan Andrei dan saya memutuskan untuk menandatangani anak itu untuk membesar dalam keluarga yang sebenar.

Perkahwinan dimainkan kecil, hanya saudara terdekat dan sahabat. Suami saya mempunyai apartmen sendiri, masing-masing, memutuskan untuk tinggal di sana. Gambar kehidupan keluarga bahagia runtuh semasa perut saya bertambah. Andrew semakin tertinggal di dalam dirinya, mula bercakap tentang kontrak perkahwinan, tentang hakikat bahawa saya pergi bekerja secepat mungkin selepas kelahiran seorang kanak-kanak, sering berlama-lara pada waktu petang dan praktiknya terasing dari saya. Lelaki yang pernah jatuh cinta kepada saya tanpa melihat kembali hilang. Kami menjadi orang asing, hidup sebagai jiran, yang kadang-kadang bersumpah demi kehidupan sehari-hari.

Kehamilan adalah sukar, melahirkan anak sukar, anak perempuan dilahirkan dengan matang dan menuntut setiap penjagaan kedua. Andrei hampir tidak mendekati kanak-kanak itu, menunjukkan penghinaannya dan bahkan menjijikkan dengan penampilannya. Beliau sentiasa membangkitkan topik wang, mengatakan bahawa segala-galanya terletak pada bahunya, dan dia makan dua mulut selain dirinya. Melalui pertengkaran dan skandal, kami bersetuju bahawa setiap bulan dia akan memindahkan sejumlah kecil ke kad saya kepada anak perempuan saya. Pada masa yang sama, dia menuntut dari saya yang bersih untuk bersinar di rumah, makan malam tiga hidangan, kemeja yang sempurna dan tanggungjawab penuh untuk anak perempuan saya. "Saya tidak akan mengamalkan anak itu," katanya kepada saya.

Andrew menganggap saya beban, pembantunya, pembantu rumah, hamba. Untuk hakikat bahawa saya sedang duduk di cuti bersalin dan tidak dapat mencukupi, saya terpaksa membayarnya dengan kerendahan hati saya, pekerjaan rumah tangga dan status "anda bukan siapa." Selama bertahun-tahun saya bertahan, begitu banyak wanita bertahan. Saya takut bersendirian dengan seorang anak kecil, saya takut bahawa saya tidak dapat mengatasi, saya takut status perceraian.

Apabila anak perempuan saya berusia 3 tahun, saya memutuskan untuk bercerai. Ya, sukar bagi saya, tetapi saya mengatasi diri saya sendiri. Saya dapat mencari pekerjaan yang baik, berikan anak ke tadika, menyewa sebuah apartmen dan mula hidup dengan saya sendiri - tanpa penghinaan yang tetap, tuntutan dan pertengkaran. Saya tidak lagi menjadi hamba kepada sesiapa pun, saya menjadi wanita yang percaya diri dan mandiri. Dan saya perlu melalui banyak kesulitan untuk ini, saya tidak menyesal, kerana inilah yang membuatkan saya yang saya sekarang.

Perkara utama yang saya pelajari untuk diri saya sendiri - jangan takut. Tiada wanita yang pernah hilang tanpa seorang lelaki. Terutama jika seorang lelaki dalam segala cara memalukannya dan menginjak-injak di dalam kotoran. Mengatasi diri anda dan mencari kekuatan untuk bergerak dan gembira - ini adalah tujuan feminin yang benar.

Tonton video itu: Kunci Untuk Berubah Menjadi Lebih Baik. Inspiratif (September 2019).