Hubungan

Kadang-kadang perzinahan perlu diampuni untuk menjadikan perkahwinan anda lebih kuat


Ira dan Dima hidup bahagia selama 7 tahun. Cinta dari kolej, perkahwinan yang megah, anak lelaki berusia tiga tahun, menjaga satu sama lain dan hampir tidak ada pertengkaran dan tuntutan bersama - baik, perkahwinan yang sempurna. Dima bekerja sebagai timbalan pengarah dalam satu syarikat yang bereputasi, dan Ira terlibat dalam membesarkan anaknya dan mewujudkan kesenangan di dalam rumah. Ia seolah-olah mereka akan hidup bahagia selama-lamanya, jika satu peristiwa tidak berlaku.

Syarikat di mana Dima bekerja menganjurkan parti korporat Tahun Baru tradisional. Setiap pekerja kehendak bebas mereka boleh pergi dengan separuh kedua mereka, tetapi semuanya, seperti yang mereka katakan, kekal secara lalai. Ira, tanpa berfikir dua kali, enggan pergi - dia tidak suka syarikat bising, dan tidak ada seorang pun yang meninggalkan anaknya, oleh itu, dengan hati nurani yang jernih dan jiwa yang tenang, Dima pergi bersenang-senang sahaja.

Saya mesti katakan, di tempat kerja, Dima dikenali sebagai seorang lelaki yang serius dan bertanggungjawab mega - dia memulakan segala-galanya sehingga akhirnya, tidak pernah membiarkannya jatuh, tidak berhenti pada pekerja yang cantik dan sangat menyukai isterinya. Semua orang tahu ini dan tidak cuba untuk membina mata Dima comel.

Tetapi di sini pada parti korporat, entah bagaimana tanpa perasan itu, Dima pergi lebih sedikit dengan alkohol. Keseronokan umum, pertandingan Tahun Baru, suasana yang meletihkan, letupan ketawa dan ketawa, keletihan terkumpul remeh - semuanya ini dirasakan sendiri, dan sekarang Dima sudah agak bergoyang kaki mabuk dan bermain-main memandang Tatyana yang berputar di sampingnya dengan pakaian pendek yang menarik dan leher yang menarik.

Bagaimana keadaannya berlaku, Dima tidak faham dirinya - mereka minum champagne, menari bersama-sama, menampakkan pandangan yang tidak jelas, dan kini kereta Dima, pakaian terbang ke lantai, dan perkara yang tidak pernah dia fikirkan atau fikir akan berlaku.

Keesokan harinya, Ira tidak melihat apa-apa, berkelakuan seperti biasa, bertanya bagaimana percutian itu, apa yang menarik, dan mengusik suaminya telah minum sedikit. Dima sendiri lebih hitam daripada awan - dia dimakan oleh rasa bersalah yang besar, dia membenci Tatiana, Tahun Baru dan, yang paling penting, dia membenci dirinya sendiri dan tidak faham mengapa dia melakukannya.

Beberapa hari kemudian dia memberitahu isterinya segala-galanya - dia tidak boleh berbohong, berpura-pura tiada apa yang berlaku, dia tidak boleh membawa beban bersalah. Dia merangkak di atas lututnya, memohon maaf, memanggil dirinya seorang idiot dan bersedia melakukan apa sahaja untuk menyelesaikan segala-galanya. Ira terkejut, terharu dan mati rasa. Dia mengambil anaknya dan pergi ke ibunya selama beberapa hari untuk memikirkan perkara-perkara, memahami, tidak memotong panas dan memutuskan apa yang perlu dilakukan seterusnya.

Ira adalah seorang wanita yang cerdas, jadi selepas beberapa hari dia pulang, kepada Dima, yang hampir gila, merobek telefonnya dan menangis seperti seorang anak. Dia mengampuninya. Dia tidak memaafkan kerana dia takut dibiarkan bersendirian atau takut memusnahkan keluarga. Saya memaafkan kerana saya faham bahawa ia adalah pengkhianatan secara tidak sengaja, yang boleh dilupakan dan dipadamkan dari kehidupan, seperti impian yang buruk. Saya memaafkan kerana saya melihat bahawa suami saya ikhlas menyesal dan menyesal yang dilakukannya.

Tidak lama kemudian, Ira dan Dima mempunyai anak lain, dan seolah-olah perkahwinan mereka hanya menjadi lebih kuat dan lebih selamat daripada sebelumnya. Mereka menjadi lebih sensitif terhadap satu sama lain, toleran dan merendahkan diri. Anda hanya perlu memaafkan apabila ia benar-benar layak.

Tonton video itu: Sholatlah Saudaraku, Sekalipun Engkau Bermaksiat! - Muhammad Hoblos (September 2019).