Hidup

Ninka yang dahsyat, yang tidak disukai seseorang


Rakan saya mempunyai anak perempuan, Nina. Nina sudah cukup gadis besar, dia berumur 17 tahun, tahun depan dia menamatkan sekolah. Dia belajar dengan baik, guru-guru jiwa tidak peduli kepadanya, dia akan memasuki Fizik dan Matematik, dengan mata dia akan lulus dengan tepat, seperti kata kawan. Untuk Lariska sendiri, anak perempuan itu seperti cahaya di tingkap, perkara yang paling berharga dalam hidup, kerana dia tidak mempunyai apa-apa dan apa-apa lagi.

Tetapi sekarang Nina begitu berjaya, pandai dan disayangi oleh semua orang, sebelum semuanya berbeza. Nina dilahirkan, boleh dikatakan, "dengan cepat" dalam sebuah keluarga yang tiada siapa yang memerlukannya. Bapanya, sebaik sahaja dia mengetahui tentang kedudukan Larisa yang menarik, segera bersara dalam arah yang tidak diketahui, sementara kehamilan itu sendiri sukar, kelahiran itu sukar, anak itu dilahirkan lemah, pramatang dan dengan sejambak kelahiran kongenital.

Larisa dan anak perempuannya tidak keluar dari hospital, bimbang gadis itu tidak merangkak tepat pada waktunya, tidak duduk atau berjalan, menyeretnya ke seluruh pelukis tempatan dan bukan tempatan, yang berusia 15 tahun, hilang sabar, terus mengalami tekanan dan menamatkan hidupnya. Dari tadika, Nina diminta untuk mengambil selepas dua minggu menginap - tidak ada yang dapat mengatasi, gadis itu agresif, sedikit, berjuang dengan anak-anak, tidak bersentuhan dengan sesiapa sahaja dan berdiam diri dengan senyap. Nina pergi ke sekolah khusus, untuk kanak-kanak yang kurang upaya intelektual, tetapi di sini dia tidak terlalu risau - anak terlalu bermasalah, terlalu ketinggalan, tidak dapat menguasai kurikulum sekolah rendah.

Larisa tidak menyukai anak perempuannya. Dia takut kepadanya. "Ninka yang dahsyat" - itulah dia memanggilnya. Dia mengheret dirinya sendiri dengan salib berat ibu, dengan tenang membenci kegagahan Nina, kebodohan, keganasan, masalah tingkah laku, sekolah dan kesihatan. Dia melihat bagaimana orang-orang, menjaga dia, merasakan kesedihan untuknya, dan dari ini kemarahan kepada anak perempuannya semakin meningkat. "Dia memecahkan hidup saya. Tidak memenuhi jangkaan saya. Dia malu. Saya tidak hidup, saya wujud. Lebih baik mati daripada menjadi ibunya. " Dan Lariska diam-diam menimbang cuffs anak perempuannya, memanggil kata-kata buruk dan dikutuk.

Apabila Nina berusia 9 tahun, dia dilanggar oleh sebuah kereta. Sudah hampir tidak sengaja dan ridiculously pada kelajuan tinggi, pemandu terbang ke trotoar, Nina berjalan lebih dekat ke jalan, jadi tamparan jatuh tepat pada badan kecilnya yang lemah. Larisa berjaya mengetepikan.

Untuk bulan berikutnya dan setengah, Larisa duduk dalam rawatan intensif, memegang anak perempuannya dengan tangan, melihat doktor dengan mata memohon, mendengar bunyi banyak peranti yang tersangkut dalam tubuh Ninino. Dia mengasihani dia, dia mengasihinya, memohon kepada Allah, menyalahkan dirinya, memikirkan semula segala-galanya, dan dipandang remeh. Dia menyimpan Nina apabila dia belajar berjalan semula, diberi makan dengan sudu, membaca cerita dongeng, memotong kren dari kertas, mencium bibir keringnya dan menghapus air matanya. Dia mengagumi rambut hitam berkilat, mata coklat besar, hidung kecil yang kemas dan bibir yang montok. Dia seolah-olah telah mati dengan anak perempuannya dan dibangkitkan semula.

Nina, seolah-olah merasakan kasih sayang ibunya, dengan cepat meneruskan pembaikan, berani berjalan dan bergerak, diberi makan dengan baik dan mendapat berat badan. Dan kemudian mukjizat bermula pada umumnya - dia mula bercakap, cepat membaca dan mengira, dengan alasan yang pantas, dengan mudah melipatgandakan dan membahagikan nombor dua angka dalam fikirannya dan menghafal puisi panjang dengan cepat. Enam bulan kemudian, dia dipindahkan dari sekolah khusus ke sekolah biasa, dan selepas satu setengah tahun dia menjadi pelajar terbaik di kelas.

Sekarang Nina adalah 17 - dia adalah kecantikan berambut hitam tinggi, pintar, harapan sekolah, kebanggaan ibu. Larisa hidup dia, tetapi dengan cara yang berbeza - dia hidup dalam kasih sayang, pemahaman, belas kasihan, belaian dan penjagaan. Dan sekarang dia bercakap dengan keunggulan bukan Ninka Dreadful, tapi Nina cantik saya.

Tonton video itu: Amerika tak Berani dengan Indonesia karena 5 Alasan Ini #YtCrash (November 2019).