Hidup

Masyarakat menghina pelacur, tetapi menerima pelacuran seperti itu


Antara profesion yang ada di bumi adalah yang terendah, menjijikkan dan memalukan? Itu betul, pelacuran. Soalan ini, mungkin, dijawab oleh semua orang dan dengan mudah. Dari zaman dahulu lagi, diyakini bahawa seorang wanita yang terlibat dalam kerajinan itu adalah sesuatu, produk, benda mati. Ini wanita yang mempunyai stigma yang memalukan, dan setiap orang yang bersama dengannya - kawan, saudara, anak-anaknya - akan dicap.

Ia adalah mungkin untuk menyiasat untuk jangka masa panjang sebab-sebab yang membuat wanita melakukan ini, adalah mungkin untuk mendapatkan usia purata apabila mereka mula menjual untuk wang - ini semua tidak penting dan menengah. Adalah penting bahawa setiap tahun sejumlah besar wanita ditarik ke dalam kawasan ini. Mengapa terlibat? Ya, kerana, sebagai peraturan, jalan hampir setiap pelacur bermula dengan seks paksa, perkosaan, atau lebih sering rogol kumpulan. Sudah tentu, ada orang-orang yang sanggup menjadi gadis rasuah, tetapi bilangan mereka boleh diabaikan.

Seperti yang mereka katakan - ada permintaan, itu bermakna terdapat produk. Selagi ada lelaki yang membeli seks, pelacuran akan hidup. Lebih-lebih lagi, ia akan berkembang dan tegak, sejak abad yang lalu banyak yang telah berlaku.

Baru-baru ini, isu legalisasi pelacuran, iaitu memperkenalkannya kepada pangkat profesion yang sama seperti, sebagai contoh, guru, doktor, peguam atau pemandu, semakin meningkat. Nah, dan apa - dan priestess of love akan dilindungi oleh apa-apa manfaat, dan negeri akan menerima dari mereka keuntungan dalam bentuk pajak. Persoalan ini dibangkitkan, dibincangkan, untuk beberapa waktu ia bergetar dengan jelas di dalam minda kerajaan dan penduduk, dan sekali lagi secara senyap-senyap turun ke ketidakjelasan.

Lagipun, untuk mengiktiraf pelacuran sebagai kerja undang-undang bermakna mengakui pelacur sebagai orang, profesional, dan bukan benda atau tempat kosong. Masyarakat kita belum bersedia untuk ini dan ia tidak diketahui sama ada anda akan pernah masak sebelum ini.

Dan sementara lelaki yang layak dan saleh adalah lelaki keluarga yang baik, pekerja yang berjaya, ketua yang berkuasa, jurutera, dan doktor akan menggunakan perkhidmatan pelacur, persoalan pengesahan akan ditutup untuk semua perbincangan. Lagipun, lelaki-lelaki ini dengan segan mengutuk wanita yang turun ke cara menghasilkan wang, mereka hanya membenci mereka, mengingati mereka untuk menjadi kelembutan masyarakat, dan diri mereka sendiri, sebaik sahaja ia bertambah baik, gunakan perkhidmatan mereka.

Jadi, selagi lelaki itu ada di kalangan kita, seorang wanita tidak akan dapat membuktikan kesnya, dan tidak kira sama ada dia seorang guru atau seorang pelacur. Lagipun, dunia masih diperintah oleh lelaki, seperti berabad-abad yang lalu, dan kita, wanita, hanya boleh merendahkan mereka. Tetapi dengan cara apa - semua orang memutuskan untuk dirinya sendiri.

Tonton video itu: Desa Pelacur di India (November 2019).