Hubungan

5 ciri ratu wanita, kerana tidak ada yang mengasihi mereka


Terdapat kategori wanita yang berfikir bahawa mereka adalah permaisuri, yang merawat semua orang dan berfikir bahawa mereka semua sepatutnya. Marilah kita membuka satu kebenaran - tidak ada yang suka pseudo-puteri seperti: lelaki, rakan, atau orang di sekelilingnya. Sebaliknya, sebaliknya, mereka semua menjengkelkan.

Sudah tentu, akar kelakuan diraja ini datang dari zaman kanak-kanak. Sesetengah orang ibu bapa sengaja menanam anak-anak perempuan mereka sejak usia dini, mereka adalah yang terbaik, yang paling cantik, yang paling bijak, dan yang lain adalah orang yang tidak dapat memegang lilin. Jadi gadis itu bertumbuh dengan keyakinan bahawa semua orang akan mengangkatnya di atas kekaki, sementara mereka sendiri akan berkhidmat dengan baik. Tetapi pada hakikatnya, segala-galanya ternyata salah, dan akibatnya, rungutan, kemurungan, kekecewaan di seluruh dunia dan keraguan diri kekal.

Bagaimana untuk berbuat demikian, agar tidak masuk ke dalam kategori sensitif yang sensitif?

1. Jangan berfikir bahawa semua orang berhutang anda

Ibu bapa tidak boleh menjaga anda sehingga akhir hayat, seorang lelaki tidak perlu memberi, dan teman wanita tidak seharusnya sentiasa tidur dengan pujian, wanita yang pandai dan cantik anda. Pada masa yang sama, permaisuri sendiri biasanya sangat menghina orang lain, tetapi mereka sentiasa meminta gunung emas daripada mereka. Dan selepas lelaki lain melemparkan mereka, tidak dapat menahan tuntutan dan penciuman, mereka mengejutkan mata mereka dan membuat kesimpulan bahawa semua orang di sekeliling adalah seekor kambing.

2. Jangan memakai pakaian girly dan jangan beli gunung yang tidak berguna

Biasanya, permaisuri cuba untuk menolak terlalu banyak kewanitaan mereka - mereka memilih terlalu banyak merah jambu, memakai pakaian remeh dengan sekumpulan ruches dan frills, atau, sebaliknya, lebih suka pakaian yang cerah. Semua ini tidak melukis mereka, tetapi mengubahnya menjadi remaja yang terlalu banyak atau vampir yang tidak berpuas hati, yang menunjukkan dengan penampilan mereka bahawa mereka memerlukan seorang lelaki. Ia juga lebih baik untuk tidak bersandar terlalu banyak untuk membeli pernak-pernik dan comel, seperti yang anda fikir, gizmos. Semua mainan lembut, patung, pad dan serbet bersulam adalah yang terbaik untuk mereka yang benar-benar memerlukannya.

3. Jangan meletakkan diri anda melebihi orang lain

Kesombongan adalah salah satu sifat utama permaisuri. Mereka menganggap orang lain sebagai bidak kecil, yang mereka perlukan hanya untuk mencapai matlamat. Mereka meletakkan diri mereka di peringkat tertinggi, memikirkan bahawa mereka, dengan segala cara, lebih baik daripada yang lain dalam segala hal. Tingkah laku sedemikian tidak menarik orang, tetapi, sebaliknya, menangkis. Oleh itu, tidak menghairankan jika orang diraja akhirnya akan ditinggalkan sendirian.

4. Jangan fikir bahawa anda adalah satu-satunya

Sudah tentu, anda tidak akan menemui kembar 100% anda, tetapi, anda tidak boleh menganggap diri anda sebagai satu-satunya, kerana wanita lain tidak lebih buruk daripada anda. Queens biasanya berfikir bahawa mereka mempunyai penampilan yang paling terang, yang membayangi semua yang lain, fikiran paling jelas, angka yang paling menakjubkan dan pakaian yang menakjubkan. Pada masa yang sama, wanita-wanita ini pasti bahawa semua lelaki sudah bersedia untuk menjadi anjing patuh, yang akan memenuhi semua keinginan mereka. Ia adalah masa untuk turun dari syurga dan memahami bahawa ini jauh dari kes itu.

5. Jangan menegaskan diri anda atas perbelanjaan orang lain.

Sebab utama wanita adalah puteri pecah adalah keinginan untuk menegaskan diri mereka sendiri. Dan apabila tidak mungkin untuk melakukan ini dengan bantuan kerja, hobi atau keluarga, wanita mula melakukannya dengan bantuan orang lain. Secara semulajadi, ia adalah hodoh, rendah dan min. Oleh itu, adalah lebih baik untuk cuba memahami diri anda melalui sesuatu yang lain, faedah kehidupan menawarkan banyak kemungkinan untuk ini.

Tonton video itu: The Vietnam War: Reasons for Failure - Why the . Lost (November 2019).