Kisah cinta

Pengakuan seorang isteri yang menipu suaminya dengan sahabatnya


Saya dan suami saya telah berkahwin selama 8 tahun, kami mempunyai anak perempuan yang cantik berusia 6 tahun. Nampaknya hidup dengan baik, suami saya sentiasa membantu saya, anak perempuan saya suka saya kegilaan. Tetapi sejak kebelakangan ini, dia mula menyedari bahawa dia telah menjadi sejenis twitchy dan agresif, yang hanya mula marah dan menjerit, memberitahu saya kata-kata menghina, mencari kesalahan dengan segala-galanya.

Kami mempunyai satu masalah: Saya seorang gadis yang sangat panas, saya sangat suka seks dan saya bersedia melakukan ini hampir 3 kali sehari. Dan suami saya mempunyai beberapa keistimewaan di bahagian ini: ia bermula untuk masa yang lama, berakhir dengan cepat, tidak suka bereksperimen. Secara umum, kita berbeza sekali dalam hal ini, dan oleh itu pertengkaran dan perselisihan terus berlaku.

Baru-baru ini kawannya dan isterinya datang untuk melawat kami. Kami duduk selepas tengah malam, isteri rakan saya tidur, dan kami bertiga masih bercakap. Suami memarahi saya, mengadu, mengatakan perkara yang tidak menyenangkan - saya sangat tersinggung. Kemudian saya perhatikan bahawa kawannya tidak mengawasi saya, langsung dengan jalurnya dengan matanya. Saya mengambilnya dan, di bawah meja, berlari kaki saya bersama beliau, dia menjawab saya sama. Saya mempunyai bunga api meletup di dalam, jadi saya mahukannya. Jadi kami duduk, menyentuh satu sama lain di bawah meja dan membakar dengan keinginan. Suami akhirnya tidur, dan kami ditinggalkan sendirian. Dia mengambil tangan saya dan meletakkannya di antara kakinya, saya merasakan bahawa dia juga hanya pecah.

Kami berlari keluar dari apartmen, turun ke 2 tingkat dan secara literal berpegang pada satu sama lain: ciuman bersemangat, membelai, dia begitu cantik, begitu kacak. Dia hampir selesai, dan kembali ke apartmen. Saya ditinggalkan sendirian: tidak digalakkan, tidak berpuas hati dan sedikit tersinggung. Saya mahu meneruskan, tetapi jelas bahawa tidak akan ada lagi.

Keesokan harinya saya berusaha bersikap seperti biasa, tetapi saya sangat malu di hadapan suami saya dan isteri teman saya. Dan pada masa yang sama, saya marah kepada kawan saya bahawa dia hanya mengambil keuntungan dari kelemahan saya, melakukan dengan baik kepada dirinya sendiri dan meninggalkan saya tidak puas hati. Banyak pemikiran di kepala saya, saya menyalahkan diri saya sendiri, dan kawan, dan suami, yang mendorong saya untuk mengutuk dengan kata-kata yang menyinggung perasaan mereka. Saya tidak tahu bagaimana untuk hidup dengan semua ini sekarang ...

Tonton video itu: Sahabat baik sendiri jadi perampas suami (Ogos 2019).