Kisah cinta

Saya memuja perempuan simpanan suami saya


Kami telah berkahwin selama 10 tahun. Kami mempunyai dua anak yang indah, kami saling mencintai, membuat rancangan untuk masa depan dan semuanya kelihatan baik-baik saja. Tetapi suatu hari dunia saya runtuh. Hanya tersesat pada satu ketika, sebagai rumah kad runtuh. Suami saya pergi ke pihak yang lain. Dia meninggalkan saya dengan dua anak kecil, dikhianati, dipermalukan, diinjak-injak di dalam tanah dan membuat seorang ibu tunggal. Ternyata dia bertemu dengan wanita ini selama 3 tahun. Dan saya tidak tahu apa-apa, saya percaya janji-janji palsu itu, seperti orang bodoh yang lengkap.

Saya segera bersetuju untuk bercerai. Saya minta maaf untuk diri saya, saya minta maaf kepada anak-anak, dan saya faham bahawa ini akan menjadi cara terbaik. Saya membenci wanita yang dia pergi. Saya benci dia dengan semua serat jiwa saya, saya berharap dia buruk, saya menghabiskan banyak malam tanpa tidur, dikebumikan dalam bantal dan memikirkan bagaimana dia lebih baik daripada saya. Lebih muda, lebih cantik, langsing? Dan mungkin badannya lebih kencang dan elastik daripada saya, dan payudaranya tidak terendam, kerana dia tidak mempunyai anak.

Anak-anak saya pergi melawat ayahnya, dia membawa mereka pulang hujung minggu. Istri yang baru buatannya merawatnya dengan sempurna: dia memasak makanan yang lazat, bermain permainan, memikirkan pelbagai hiburan, dan berjalan di taman. Kanak-kanak pulang dengan gembira dan gembira, menceritakan kisah lucu tentang "makcik baru Papa." Saya tersenyum melalui air mata, dan kebencian saya semakin meningkat.

Pada satu ketika, saya merasakan bahawa ini tidak lagi dapat diteruskan, dan tidak lama lagi saya akan membakar kemarahan saya. Saya mendaftar untuk latihan psikologi, dan selepas beberapa sesi saya menyedari bahawa untuk terus hidup dan mengatasi masalah negatif dan kerengsaan saya, seseorang itu harus menghadapinya sendiri dengan masalah seseorang.

Hari telah datang X. Saya duduk di sebuah kafe, menggigit bibir saya ke darah, bersedia pada bila-bila masa untuk melepaskan diri dan melarikan diri, di mana sahaja mataku. Saya sedang menunggu dia. Nyonya suaminya. Saya takut bahawa berbanding dengannya, saya akan kelihatan lebih tua, lebih gemuk, lebih licik dan lebih tidak berpuas hati. Kemudian dia masuk. Dia memakai jins dan baju T yang ringan, rambutnya ditarik tinggi, manicure dan pedikur yang sempurna. Dia pergi ke meja saya dan tersenyum. Saya tersenyum dan berkata: "Terima kasih kerana menjadi baik kepada anak-anak saya." Saya berkata secara tidak sengaja, perkara pertama yang datang ke fikiran. Dia ketawa dan mula memberitahu saya betapa indahnya mereka. Saya melihatnya dan memahami bahawa dia sempurna untuk bekas suami saya. Saya menghembuskan nafas, dan seolah-olah satu batu berat telah jatuh dari dada saya.

Kami berteman dengannya. Bukan yang paling dekat, tetapi mereka yang boleh berbual dengan secawan kopi atau berkongsi masalah untuk mendapat sokongan. Dan saya sedar bahawa kemarahan dan kebencian kami dalam mana-mana memerlukan pembebasan dan perpindahan. Dan, kemungkinan besar, sebenarnya, ia akan berubah menjadi tidak jahat sama sekali, tetapi sesuatu yang baik dan menyenangkan.

Tonton video itu: Cassandra - Kekasih Kedua Official Music Video (Ogos 2019).