Hubungan

Kenapa wanita yang layak jadi malang dalam kehidupan keluarga


Hanya semalam, saya berjumpa di sebuah kafe dengan rakan saya, Julia. Saya mesti berkata, saya mengagumi dia. Yulia adalah lebih dari 30 tahun, dia adalah ibu kepada anak perempuan berusia 10 tahun yang menawan, membina kerjaya yang berjaya, mendapat baik dan kelihatan hebat. Apa yang menyulitkan, Julia - hanya kecantikan, di mana lelaki melipat leher mereka.

Segala-galanya dalam senarai ini akan menjadi sempurna, tetapi Julia tidak berkahwin. Tidak, anak perempuannya mempunyai ayah berkunjung yang kerap membayar nafkah dan membawanya pada hari Ahad, tetapi kehidupan keluarga Julia tidak bekerja dengannya, mereka bercerai 7 tahun yang lalu.

Ketika datang kepada lelaki, hubungan dan kehidupan keluarga, di mata Yulkina ada sesuatu yang redup dan bayangan yang hampir tidak dapat dilihat. Masalah utama semua wanita yang bercerai berjaya ialah mereka tidak mahu ada hubungan dengan jantina yang bertentangan. Zon yang sangat kesendirian dan keselesaan datang ketika seorang lelaki seperti yang dahulu tidak diperlukan, dan dengan semua yang lain sangat sukar - banyak mengamuk, perubahan kehidupan dan penyesuaian seseorang untuk orang lain. Seperti yang mereka katakan, lebih baik bersendirian daripada dengan sesiapa sahaja.

Kepujian sindrom dalam kehidupan keluarga

Yulia selalu menjadi "gadis yang sangat baik": dia pergi ke sekolah kira-kira, lulus dari institut dengan diploma merah, segera selepas tahun ke-5 dia berkahwin dengan kacak pertama di sungai itu, setahun kemudian dia melahirkan seorang anak perempuan. Nampaknya, di sini, mimpi wanita - perkahwinan, suami tercinta, keluarga dan anak.

Tetapi, sebaik sahaja impian ini menjadi kenyataan, Julia mula kehilangan dirinya. Dia hidup dalam mod pelarasan yang berterusan di bawah suaminya dan keinginan untuk menjadi sempurna dalam segala-galanya: ibu, isteri, perempuan simpanan yang ideal. Rumahnya sentiasa dalam keadaan sempurna, anak perempuannya adalah seorang anak teladan, di dalam katilnya Julia adalah seperti seorang gadis pelabuhan yang sebenar, dan pada masa lain dia baik hati, lembut dan penyayang dengan suaminya. Dia sentiasa cuba untuk menjadi pemahaman, bijak, pintar dan merendahkan diri. Julia selesa. Suami itu dengan cepat mula membiasakannya, dan kemudian dia menilai sepenuhnya isterinya, yang sentiasa bersedia dan bersedia untuk segala-galanya, sebagai satu perkara tentu saja.

Segalanya jatuh pada bahu Yulina yang rapuh: menjaga anak perempuannya, membersihkan, memasak, membaiki tenggelam, mengganti teko dan besi yang patah, menjalankan pembaikan dan menganggar pendapatan dan perbelanjaan. Tugas suaminya adalah untuk membawa wang dari kerja dan minum bir di depan televisyen pada waktu malam. Geografi tidak faham dan tidak mengingati siapa dia sebenarnya, apa yang dia mahu, apa yang dia impikan, kerana setiap detik pemikirannya dan masanya diduduki oleh sesuatu yang lain, tetapi bukan dengan sendirinya.

Dan kemudian semuanya menjadi ibu jari. Pemanduan dalaman Yulin telah melimpah, pada satu ketika dia jatuh dan mula menentang suaminya yang semuanya tidak sesuai dengannya. Dia sangat terkejut, melakukan wajah yang tidak mengerti, dan mendakwa bahawa semuanya semuanya baik-baik saja. Julia menjadi semakin marah, rasa tidak puas hati antara satu sama lain semakin meningkat, bertambah menjadi pertengkaran dan skandal.

"Dia tidak menghargai anda."

Cerita ini berakhir dengan perceraian. Tanpa ancaman, perkongsian harta benda dan kanak-kanak. Hanya perceraian yang tenang, jika anda boleh memanggilnya. Sekarang Julia berkomunikasi dengan bekas suaminya sebagai kenalan yang baik, menyelesaikan soalan-soalan terutamanya tentang menaikkan anak perempuannya. Dia berjaya, mandiri, cerdas dan cantik. Dia tahu dia layak dan dapat menikmati kehidupan.

Tetapi kadang-kadang, pada saat-saat percakapan kami dengan terang, Yulia mengakui bahawa jika dia segera memberitahu suaminya apa yang tidak disukainya dan ingin berubah, dan tidak apabila titik tidak kembali telah berlalu, jika dia tidak cuba membuat dirinya sebagai wanita yang ideal dan tidak memacu dirinya menjadi kerangka kesempurnaan, jika dia tidak membina Ibu Teresa dari dirinya sendiri, maka segala sesuatu dalam keluarga mereka mungkin berbeza.

"Apa awak, Julia! Dia hanya bodoh dan tidak dapat menghargai anda, "saya berseru sebagai tindak balas kepada kata-kata beliau. Julia memikirkan seketika dan melihat ke suatu tempat dari jauh. "Sudah tentu, saya tidak dapat," jawabnya, dan menuju ke pintu keluar dari kafe. Cantik, mempesonakan, yakin, bangga dan gila kesepian.

Tonton video itu: Mengejutkan, Bunga Zainal Bongkar Alasan Dirinya Murtad Dan Masuk Hindu (November 2019).