Kisah cinta

Dia berusia 50 tahun, dia berusia 25 tahun, dan suaminya tidak tahu apa-apa


Mereka telah berkahwin lama dahulu. Umur mereka telah berlalu selama 50 tahun, dan kehidupan yang lama lalu memasuki saluran biasa, yang dipanggil rutin. Kanak-kanak membesar, minat antara satu sama lain kering, dan sukar untuk memanaskannya. Dia pulang dari kerja pada waktu malam, membasuh tangannya untuk masa yang lama, menukar pakaiannya dan duduk di meja. Dia sentiasa bersedia untuk makan malam daging kegemarannya, dia makan setiap serbuk terakhir, berkata terima kasih dan menyekatnya di akhbar. Dia cuba memulakan perbualan, tetapi soalan-soalan itu diam-diam digantung di udara. Sejujurnya, dia tidak benar-benar mahu bercakap, hanya perlu, ceramah malam dua pasangan suami isteri. Dia selalu laconic, bahawa dia mencintainya, berkata sudah lama selepas perkahwinan mereka. Dan apa yang harus dikatakan, kerana semuanya membuktikan tindakan.

Mereka telah lama tidur secara berasingan, kerana dia mendengkur, dan dia begitu sensitif mendengar segala-galanya, dan kemudian kepalanya sakit dari insomnia. Intima hampir hilang, ia berlaku, berlaku sekali sebulan, tetapi sama dan membosankan. Setelah keintiman itu, dia memeluknya, memeluknya, mencium kepalanya, dan seolah-olah mereka berusia 25 tahun lagi, dan hubungan mereka masih hidup. Mereka bercakap lama dan tidak dapat bercakap cukup.

Sekali waktu makan tengah hari dia duduk di kafe berhampiran kerja. Seorang lelaki muda yang baik duduk dengannya, membuat beberapa pujian, menunjukkan tipuan dengan duit syiling, dan meramalkan masa depan yang bahagia di sepanjang kawasan kopi. Keesokan harinya, dijemput berjalan di taman. Dia berfikir untuk masa yang lama, tetapi dia datang. Dan nafas terperangkap, jantung mula mengetuk gendang, dan langit seolah-olah tertidur dengan berlian dan memecahkan hidupnya menjadi dua. Dia jatuh cinta.

Namanya Artem, dia berusia 25 tahun, dia sangat cantik, manis dan romantis. Dia menunaikan keinginannya terlebih dahulu, memberikan teratai kegemarannya setiap hari, dengan lembut mencium telinganya, memutarkan helai rambutnya di jarinya, supaya cincin kecil akan berubah. Dia menunjukkan tempat kegemarannya di bandar: bukit, yang mana, seperti di sawit, anda dapat melihat berjuta-juta lampu yang menyala. Dia menarik nafasnya, dan kini tempat ini telah menjadi THEIR biasa. Dan sekali, berlutut, saya membaca puisi-puisi beliau yang dia sendiri. Mengenai dia, tentu saja. Dia berputus asa. Sepenuhnya dan tidak boleh ditarik balik. Dia berenang dengan aliran cinta, dan sepertinya melupakan segala-galanya. Dia luar biasa cantik, menukar potongan rambut, turun 10 kg dan membeli pakaian menggoda yang baru. Dia memakai kasut lagi dan menikmati solek cerah.

Sekali Artem hilang. Tidak menjawab panggilan, tidak membalas SMS. Dia bukan dirinya sendiri, segala-galanya jatuh dari tangannya, setiap saat dia memeriksa telefon, menangis, berdoa agar dia muncul, dan meretas semua bibirnya ke darah. Artyom merasakan dirinya sendiri pada keesokan harinya. Saya menerima mesej teks pendek: "Maaf, saya jumpa lagi." Ia seolah-olah disambar oleh kilat, dia sendiri bukan dirinya sendiri, hampir dengan sentuhan dari air mata yang memenuhi matanya, dia pergi ke dapur. Seorang lelaki duduk di meja, kepalanya di tangannya. Merasa letih, kurus, dengan bulatan gelap di bawah matanya dan berumur 10 tahun. Dia duduk di sebelahnya dan mula menangis dengan senyap. Dia menariknya dekat dengannya, mencium kepalanya. Sekarang mereka berdua menangis. Lagipun, masih banyak yang perlu dibicarakan.

Tonton video itu: Kakek menikah dengan wanita muda di Sulawesi Selatan - TomoNews (Ogos 2019).