Hubungan

Bagaimana untuk berhenti menjadi terdedah dan bergantung kepada hubungan


Mari kita mulakan dengan cerita itu

Selepas berhenti hubungan yang tidak sihat dan kasar, berunding dengan ahli psikologi dan bekerja untuk membina semula kehidupan, nasib menghubungkan wanita itu dengan bekas yang tidak seimbang. Dia mengetahui tentang kanser payudara dan beralih kepadanya untuk bantuan. Untuk sementara waktu, mereka sesuai, dan kemudian dia mengatakan bahawa dia mahu menyokong dan menyayanginya.

Selepas itu, nasib melakukan apa yang wanita itu kemudian akan menamakan "kesilapan yang bodoh." Dia kembali kepada lelaki ini setelah melakukan kerja psikologi yang hebat pada diri sendiri, yang menyebabkannya sendiri.

Satu malam perbualan berlaku di antara mereka. Pada masa itu, penyakit itu berkembang dan kursus kimia bermula. Wanita itu berkata dia sedih dan sangat takut, cuba bercerita tentang perasaannya. Lelaki itu mendengar sedikit:

"Itu sahaja yang boleh dibicarakan."

- Tetapi anda berkata anda akan menyokong. Saya hanya mahu awak mendengar.

Tetapi dia marah dan menjerit:

- Dengan anda serius ada sesuatu yang salah. Semuanya selesai. Keluar!

Wanita itu hilang, tetapi cerita itu tidak berakhir. Selepas banyak komen dan ancaman yang mengancam lelaki ini, dia sekali lagi menghubunginya. Dia mahu meninggalkan tingkah laku yang dahsyatnya pada masa lalu, seolah-olah ia tidak membezakan, tetapi ia tidak berfungsi. Wanita itu cukup cerdas untuk meninggalkannya lagi dan tidak pernah kembali.

Kisah ini menimbulkan persoalan:

Mengapa ramai orang kembali kepada hubungan yang lisan dan kasar? Dan ada sebab mengapa mereka tidak memecahkan ikatan yang memusnahkan nyawa mereka?

Ia boleh pergi dari zaman kanak-kanak. Penyalahgunaan atau pengabaian menimbulkan toleransi terhadap penderaan lisan atau emosi. Ada faktor-faktor lain yang menyebabkan orang tidak menghiraukan tanda-tanda awal penderaan lisan dan terus mengganggu sikap, bahkan selepas orang menyedari bahawa dia sedang disalahgunakan. Adalah salah untuk mengandaikan bahawa hanya orang yang mempunyai pendidikan yang sukar, kekurangan pendidikan, atau perjuangan untuk mencipta karier secara lisan tersinggung.

Apakah faktor-faktor yang menyumbang kepada toleransi terhadap penderaan lisan?

Jawapannya berkaitan dengan teori minda dan merujuk kepada satu set prinsip, kepercayaan dan anggapan tentang tingkah laku orang lain. Teori minda bergantung kepada beberapa faktor, termasuk tingkah laku seseorang yang terdedah pada zaman kanak-kanak, hubungan mesra dan cinta kemudian. Jika ini adalah tingkah laku yang aneh dan tidak menentu, maka itu adalah norma dan sering membawa kepada ramalan yang tidak tepat untuk orang lain.

Orang yang selamat untuk diri mereka mungkin berada dalam hubungan yang mungkin mempunyai teori sebab yang tepat. Tetapi teori ini hanya sesuai untuk meramalkan tingkah laku orang yang bertindak secara rasional. Apabila kita dipengaruhi oleh seseorang yang tindakannya tidak mengikuti skema logik, andaian, kepercayaan, dan ramalan kami pasti tidak boleh dipercayai.

Pelanggar lisan sangat tidak masuk akal: mereka mungkin kelihatan lucu dan menawan dunia, tetapi tidak ada yang bertindak sebagai monster untuk bertindak. Orang-orang ini menyatakan kemarahan yang tidak munasabah, yang hanya boleh dilihat oleh orang yang sangat tersinggung. Untuk detik perpisahan mereka boleh bergerak dari suasana yang netral ke kemarahan yang tidak dapat ditahan, mula menuduh rakan kongsi perkara yang ada dan tidak ada kawalan. Orang seperti itu menyalahkan kegagalan mereka sendiri. Oleh kerana ini tidak logik, individu yang mempunyai teori akal yang betul sentiasa membuat ramalan yang salah, dan otak tidak dapat "mengemas kini" teori ini secara fizikal, kerana tingkah laku hanya satu orang yang tidak mencukupi berada di luar kerangka biasa dan otak tidak sedarkan diri mungkin menunda tingkah laku tidak logik sebagai contoh yang terpencil dan terus memohon kepada orang ini setelah konsep yang dirumuskan.

Contohnya, gadis dari cerita itu mendapati penjelasan yang rasional terhadap sikap yang kasar dan menganggap sikap yang tiba-tiba, baik dan manis sebagai tanda bahawa pasangan itu telah berubah. Dia kembali kepada penderita, mengharapkan dia berkelakuan berbeza. Kebenarannya adalah bahawa satu-satunya ramalan yang tepat yang boleh kita buat tentang penderita lisan ialah mereka tidak akan mengikut norma tingkah laku.

Untuk melindungi diri anda, tinggalkan diri dari orang tersebut dan perhatikan tanda-tanda awal keganasan apabila anda melihat seseorang yang baru.