Hidup

Saya menjadi kecantikan yang benar apabila saya belajar meludahi orang lain


Saya tahu Irku sejak zaman pelajarnya. Selalunya ada sesuatu yang hilang di dalamnya: keyakinan diri, kewanitaan, kelembutan, kelembutan, keupayaan untuk mempertahankan pendapat sendiri. Terlalu tinggi, sudut, terlalu nipis, dengan kejutan rambut merah terang dan semua bertebaran dengan bintik-bintik, dia duduk di barisan belakang, membongkok kepalanya lebih rendah, supaya tidak menangkap mata.

Ira sentiasa memandang dirinya jelas. Berada di bawah naungan rakan-rakan pelajar yang cerah, tiada siapa yang menyedari beliau. Anak-anak itu hanya menganggapnya sebagai kawan, ketawa pada penampilan luar biasa. Ira malu, memalukan, tetapi mengambil segala-galanya yang tidak sepatutnya: bukan keindahan, ke mana hendak pergi.

Dari pakaian, Ira lebih suka pakaian, pakaian tanpa mencolok - tidak ada warna-warna cerah, pakaian cantik dan kasut tumit tinggi. Kosmetik juga hampir tidak digunakan. Gadis-gadis dari kumpulan itu, untuk meletakkannya sedikit, tidak menyukainya, cuba mencubit atau menjerit secara mendadak. Dia adalah gadis sebat yang sama yang dihina, digoda dan dianggap sebagai orang buangan.

Selama 40 tahun, Ira tidak pernah berkahwin. Entah bagaimana ia berlaku dalam kehidupan: membosankan, tidak mencolok, tidak cantik, tidak standard. Ira tinggal, sentiasa melihat pandangan orang lain. Sekali, di majlis korporat yang bekerja, dia memakai gaun panjang, kasut tumit tinggi, dan perhiasan yang indah, dia membuat potongan rambutnya pada pendandan rambut. Ira suka cerminannya di cermin, tetapi pekerja yang bekerja dengannya mengejek dan mengejeknya sepanjang malam, berbisik antara satu sama lain di penjuru, yang difahami oleh Ira - ini adalah kali pertama dan terakhir dia memutuskan untuk menjadi wanita yang sebenar.

Sekitar sebulan yang lalu, Ira dan saya bersetuju untuk bertemu selepas rehat hampir satu tahun. Entah bagaimana tidak ada masa, mereka tidak boleh bersetuju, dan tidak mustahil untuk berkumpul. Dan kemudian, akhirnya, jam datang X. Saya duduk di sebuah kafe, mengangkat kepala saya dengan tangan saya, menunggu kawan saya. Dua lelaki berusia 30 tahun duduk di meja sebelahnya, dengan penuh semangat membincangkan sesuatu dan secara berkala memekakkan telinga kepada semua orang dengan letupan ketawa.

Kemudian pintu kafe dibuka dan seorang gadis masuk. Di kafe, seolah-olah dengan sihir, ia menjadi tenang dan semua mata berada pada dirinya. Gadis itu memandang kafe itu sejenak, tersenyum dengan yakin, dan pergi ke meja saya. Kepala orang di sekeliling berpaling. Gadis itu gila, cantik, cantik cantik dengan keindahan yang sangat meriah, nyata, menarik. Rambutnya berkilau panjang, matanya berkilauan, bibirnya sentiasa tersenyum, pergerakannya rosario dan yakin, dan kepalanya bersinar dengan jelas di pipinya.

Gadis itu duduk di kerusi di sebelah saya, dan kemudian saya sedar bahawa ia adalah Ira! Itu sama tidak lipat, tidak cantik, kikuk dan Irka tidak mencolok! Tetapi apa yang berlaku kepadanya dalam setahun yang kita tidak nampak? Masa meninggal dunia dari jeda, dan semua orang di sekitar mereka mula bergerak, mula bergerak dan meneruskan kerja mereka.

"Hello," Ira tersenyum dan memandang saya. "Hello," kata saya. Ira memakai jins biru biasa, sweater berwarna terang terang, kasut selesa di kakinya, dan sepasang gelang mudah dan cincin di lengannya. Tetapi dia begitu segar dan yakin diri, begitu ringan dan terpisah dari orang lain, seolah-olah dia terapung di atas semua orang.

"Er, apa yang berlaku? Anda begitu ... cantik! Anda kelihatan hebat! "Saya bertanya, terkejut. Dua lelaki di meja seterusnya sentiasa melihat ke arah kami dan tidak mengawasi rakan mereka. Ira tersenyum kepada mereka dan memandang saya dengan mata gembira. "Bagaimana anda mencapai ini?" Rehat pergi? Rugi cinta? Di gim mendaftar? Adakah anda pergi ke salon kecantikan? Botox prick? "- Saya mula menyusun semua pilihan yang mungkin.

Ira menyokong dagunya dengan tangannya dan berkata: "Anda tahu, saya faham dan banyak lagi mengkaji ulang tahun ini. Saya melakukan pekerjaan yang hebat di dalam diri saya. Saya memasuki tahap kehidupan yang baru dan mendapati diri saya lagi. Adakah anda tahu rahsia itu? Tidak, saya tidak tinggal di Maladewa, saya tidak mendapati diri saya seorang penipu kaya yang melabur dalam diri saya dan tidak membuat tembakan keindahan. Saya baru belajar meludahkan pandangan orang lain. Sekarang ia tidak membezakan apa yang difikirkan oleh orang lain. Paling penting, saya berfikir tentang diri saya sendiri. Sebaik sahaja saya faham, sebaik sahaja saya belajar mencintai diri saya, sebaik sahaja saya menanamkan diri saya bahawa saya cantik, semuanya berubah dalam hidup saya. Sekarang saya tahu pasti wanita paling cantik adalah orang yang boleh bersin dengan pendapat orang lain. " Dan Ira dengan semangat memandang saya.

Perbualan kami terganggu dengan suara salah seorang lelaki di meja seterusnya: "Girl, bolehkah saya bertemu dengan anda?". Sudah tentu, kata-kata ini ditangani Irka. Dia tertawa gembira dan dengan mudah berpaling kepada lelaki yang baru dicetak.

Tonton video itu: Inilah Pahala Bagi Orang yang Dihina dan Dicaci dalam Islam (Ogos 2019).