Hidup

Noble Volodya, yang selalu melemparkan perempuan simpanannya, jika isterinya memanggil


Rakan saya Inna memberitahu saya satu cerita sentimental yang berlaku tidak lama dahulu dalam hidupnya. Inna adalah tempat wanita yang indah, indah, menyeronokkan dan panas. Dan dalam perjalanan terakhirnya ke kelab malam, dia bertemu dengan Volodya. Vladimir ternyata berumur 7 tahun lebih muda daripada dia, ceria, tampan, menawan dan mampu melepaskan diri.

Semuanya bermula dengan beberapa koktail, kemudian tarian bersama, yang semakin panas, ciuman yang tidak bersalah, berkembang menjadi lebih banyak dan, lihatlah, Inna dengan yang baru dipilih telah berlumba dalam teksi melalui bandar pada waktu malam untuk menghabiskan malam yang ghairah dan tidak dapat dilupakan. Ia mesti dikatakan, dia sendiri menjemput Volodya kepada dirinya sendiri - dia sangat menyukai dia, dan selain itu, adalah dosa yang tidak mengambil kesempatan daripada kedudukan seorang wanita kaya dewasa dan tidak mengundang lelaki itu untuk melawat saya.

Vova semakin terpesona Inna. Segera tidak mengganggunya, pada mulanya mereka mempunyai perbualan intelektual lama tentang buku dan filem, menghirup sampanye mahal yang diekstrak dari rizab Innini, kemudian memulakan permulaan yang panjang, ketika Volodya secara harfiah menyiram Innu dengan pujian, mencium setiap potongan tubuhnya dan berjanji bahawa akan semakin banyak. Inna cair di tangannya, tenggelam di matanya dan berfikir bahawa di sini dia - lelaki yang sempurna. Dan tidak kira apa, dia bertemu dengannya di sebuah kelab malam. Orang yang ideal tidak mempunyai hak untuk bersenang-senang?

Apabila subuh gugur yang gugur meletup di tingkap, Inna dan Vova akhirnya beralih dari amalan untuk bekerja dan bersemangat dalam cinta. Pada masa yang paling penting, telefon bimbit Vovin berbunyi. Inna mahu menutupnya dengan bantal supaya tidak campur tangan, tetapi Volodya memintas tangannya. Merebut telefon di bawah lengannya, dengan canggung membuang seorang gadis yang tidak faham apa-apa dari dirinya sendiri, dia naik dari tempat tidur, menjadi merah seperti kanser. Dia menutup telefon dengan tangannya dan menjawab panggilan itu, dia tergelincir ke bilik lain. Inna mengerutkan kening dan disyaki sesuatu yang salah.

Selepas seminit, Vladimir kembali memasuki bilik, melemparkan pandangan yang ketakutan kepada Inna, dan mula tergesa-gesa untuk mengambil pakaiannya dari lantai. "Apa yang berlaku kemudian?", Hanya Inna boleh bertanya. "Ya, jadi ... Tidak ada yang istimewa ... Tetapi saya perlu pergi dengan segera," Volodya menggumam, memakai seluar jeans. "Perniagaan yang pantas?", - Inna mengejek mengangkat satu alis. "Bukan begitu, tetapi anda boleh mengatakannya. Kanak-kanak itu jatuh sakit, suhunya tinggi, isteri memanggil, saya perlu membeli ubat, "Volodya dipenggal. Inna tercekik, terbatuk dan berkata: "Jadi adakah anda sudah berkahwin atau apa? Tetapi bagaimana dengan kelab malam, hiburan dan segala-galanya? ". "Jadi saya memberitahu isteriku bahawa dia adalah pada waktu malam. Dia percaya, "lelaki itu dengan gembira tersungkur, tersenyum dengan semua giginya sekaligus, seolah-olah berbangga dengan dirinya sendiri dan kepintarannya sendiri.

Itulah bagaimana Innina yang terakhir telah merosot harapan bahawa lelaki yang ideal masih kekal. Seperti yang ternyata, putera-putera telah lama berlalu.