Hubungan

Kisah sebenar: bagaimana saya tinggal untuk dua keluarga sekaligus


Saya bertemu dengan suami masa depan saya pada tahun-tahun terakhir institut ini, seperti biasa dengan kebanyakan pelajar. Cinta pertama, bertemu dalam kalangan rakan sekelas dan membantu dengan kuliah yang tidak dijawab. Sejurus selepas tamat pengajian, Oleg membuat saya tawaran, dan tanpa ragu-ragu, saya bersetuju. Pada ketika itu, saya berpendapat tiada apa yang lebih tepat daripada mengatakan "ya."

Kini, saya nampak bahawa cinta pertama adalah untuk saya. Kerana selepas beberapa tahun, secara kebetulan, saya bertemu dengan Vlad. Beliau berusia beberapa tahun lebih tua daripada saya dan boleh bercakap berjam-jam mengenai karyanya. Dan yang paling penting - saya suka mendengarnya. Kami berlari ke salah satu Starbucks, sejajar dengan kopi kami dan secara sukarela mula bercakap. Saya hampir tidak mempunyai masa meninggalkan pagi itu kerana saya terpaksa bekerja, tetapi Vlad tidak kehilangan kepalanya dan meninggalkan saya nombor telefonnya. Saya tidak berani memanggil untuk masa yang lama. Kadang-kadang, walaupun di rumah, dengan Oleg, saya hanya memandang telefon, cuba memikirkan sama ada saya perlu menulis Vlad atau hanya melupakan pertemuan tunggal itu.

Tetapi saya tidak perlu membuat keputusan, kerana beberapa hari kemudian kami berlari ke rumah kopi yang sama sekali lagi. Kemudian dia mengakui bahawa dia menjangkakan mesej daripada saya, tetapi dia tidak pernah menerimanya. Sama ada pertemuan kedua kami adalah kemalangan atau sesuatu yang lain, saya tidak tahu. Tetapi sejak itu, kami mula berkali-kali dan bahkan bertemu. Vlad segera melihat cincin pada jari cincin saya, jadi untuk sementara waktu kita bercakap seperti rakan-rakan, tanpa melampaui apa yang dibenarkan, tetapi sedikit kemudian semuanya berubah. Dia mencium saya selamat tinggal ketika dia membawa saya ke rumah. Ia sangat tidak dijangka sehingga saya tidak dapat memikirkan apa-apa malam itu, kembali ke apartmen suami saya.
Mungkin, jika Oleg menipu saya atau kadang-kadang mengangkat tangan saya, maka ini sepatutnya membenarkan saya di mata orang ramai. Tetapi suami saya adalah seorang yang sangat penyayang dan hangat. Oleh itu, melihat ke arah matanya selepas bertemu dengan Vlad, saya selalu merasa bersalah. Tetapi saya tidak dapat berbuat apa-apa kerana saya fikir saya mula jatuh cinta kepada Vlad.

Dan semakin kuat perasaan saya, semakin sering saya hilang di luar rumah. Alasan untuk Oleg berbeza. Dari pertemuan dengan rakan-rakan, hingga hujung minggu yang dijanjikan dengan ibu bapa. Mungkin, dia tidak mengesyaki apa-apa, kerana dengan hati yang ringan dia selalu membiarkan saya pergi "pada perniagaan." Oleg bekerja keras dan kadang-kadang pada hujung minggu menjadi pekerja untuknya. Dia mahu mendapatkan wang yang cukup untuk membeli sebuah apartmen, dan selepas itu kita boleh mempunyai anak. Tetapi sekarang saya tidak pasti bahawa saya mahukan masa depan yang demikian. Jika baru-baru ini saya fikir tidak ada yang lebih baik daripada tinggal bersama Oleg, sekarang saya ragu-ragu.

Dan Vlad hanya menguatkan keraguan saya. Mesyuarat di hotel, kemudian di apartmen sewa rakannya, kami bersetuju untuk tidak bercakap tentang kehidupan di luar dinding-dinding ini. Apabila kita bersama-sama, saya tidak mahu ada lagi wujud. Vlad memberiku rasa aman dan semacam keamanan yang tidak dapat difahami yang saya tidak pernah alami dengan suami saya.

Kadang-kadang Vlad dan saya berfikir tentang apa yang berlaku jika saya tidak berkahwin dengan Oleg dan kami bertemu di bawah keadaan lain. Tetapi dia tidak pernah meminta saya meninggalkan keluarga dan tinggal bersamanya.

Tidak lama kemudian, saya faham mengapa. Apabila Vlad pergi dalam perjalanan lain selama dua minggu, saya berjumpa rakan yang sangat rapat di apartemennya. Dan apabila dia mula bercakap tentang fakta bahawa Vlad hanya pergi melawat keluarganya, pada mulanya saya fikir ia adalah mengenai ibu bapanya. Tetapi kebenaran itu jauh lebih sukar.

Vlad sangat kerap hilang di Moscow untuk bekerja, tetapi kadang-kadang dia kembali ke tanah airnya untuk melihat isterinya dan anak perempuannya. Mereka, seperti Oleg, tidak mengesyaki apa-apa.

Butiran terperinci kehidupan sebenar Vlad membuat saya berasa lebih teruk daripada jika saya hanya menipu pada Oleg. Dia juga mempunyai keluarga sendiri. Tetapi, tidak seperti saya, anak perempuan Vlad semakin membesar. Dari perbualan dengan kawannya, saya menyedari bahawa dia memerlukan rawatan yang berterusan kerana dia mengalami penyakit kronik yang teruk. Saya tidak memberikan butiran lanjut, tetapi saya menyedari bahawa saya tidak boleh menjadi orang yang mengambil bapa dari kanak-kanak itu. Biarlah seketika, tetapi saya rasa bersalah sebelum isterinya dan anaknya. Pada satu ketika, perasaan bersalah sebelum Oleg memudar ke latar belakang.

Dua minggu ketika Vlad bersama keluarganya di St Petersburg, saya cuba kembali ke kehidupan biasa. Luangkan masa hujung minggu bersama Oleg, ingatkan diri saya apa yang saya sayangi kepadanya dan bersetuju untuk berkahwin dengannya. Tetapi tidak kira betapa keras saya cuba, perasaan saya untuk suami saya menjadi kurang dan kurang suka cinta. Kami hampir menjadi ahli keluarga antara satu sama lain dan saya melihat betapa kerasnya dia cuba untuk kami. Untuk masa depan, yang dia mahukan.

Dalam percubaan yang tidak berjaya, dua minggu yang sama berlalu. Saya bertekad bertemu dengan Vlad dan menyelesaikan hubungan kami. Saya faham ia betul. Dari sudut pandangan moral dan dari manusia juga. Perasaan kami adalah antara keluarga kami dan menghalang kami daripada kembali kepada mereka yang mengasihi kami. Tetapi sebenarnya adalah bahawa Vlad dan saya, pada satu ketika, menyedari bahawa kita saling mengasihi.

Apabila dia kembali ke Moscow, perkara pertama yang dia panggil saya dan menawarkan untuk bertemu. Saya berjanji bahawa saya akan memikirkan sesuatu untuk memberitahu Oleg dan kami akan dapat bertemu di tempat kami selepas bekerja. Sepanjang hari saya cuba mencari kata-kata dan berfikir melalui kepalaku cara terbaik untuk memberitahunya kebenaran dan bagaimana tanpa rasa sakit untuk mengakhiri hubungan-hubungan yang dilarang.

Tetapi sudah cukup bagi saya untuk melihat Vlad pada waktu petang, kerana semua kata-kata terbang dari kepala saya, dan saya menyedari bahawa saya tidak dapat berpisah dengannya. Oleh itu, saya tidak mengatakan apa-apa kepadanya malam itu. Dan selepas itu, dia menyalahkan dirinya untuk ini, pulang ke rumah, di mana Oleg sudah menunggu saya.

Pada masa itu saya seolah-olah saya berada dalam bulatan tertutup, yang mana tidak ada jalan keluar. Setiap pagi saya mencium Oleg selamat tinggal dan berharap dia hari yang baik, dan pada waktu petang saya bertemu dengan Vlad dan cuba melupakan bahawa dia juga mempunyai keluarga sendiri, dari mana saya tidak akan meminta dia untuk pergi.

Dalam semangat ini, setengah tahun telah berlalu. Saya tidak memberitahu Vlad bahawa saya tahu tentang keluarganya, sehingga suatu hari, berbaring di atas katil di bilik kami, dia tidak menyuarakan pendapatnya: "Mungkin sudah tiba masanya bagi kita untuk memutuskan sesuatu dan memikirkan masa depan bersama?"

Untuk diteruskan.

Tonton video itu: Arwah Si Ibu Datang Melawat Jenazah Anaknya (September 2019).