Hidup

Kenapa lelaki menjadi lemah dan bergantung


Dengan perjuangan untuk kemerdekaan kita sendiri, kita hampir mati dari leher lelaki - kita mendapat hidup kita, membesarkan anak-anak kita, bersenang-senang, dan hampir berhenti menuntut sesuatu dari lelaki. Dan apabila kita berhenti, mereka tidak memerlukannya.

Rakan saya baru-baru ini melahirkan anak. Dia tidak hidup dengan bapa anaknya, walaupun semua orang mengutuknya untuknya. Apabila ditanya mengapa dia menjawab bahawa dia adalah seorang pemalas yang tidak bersalah dan tidak sesuai dengan apa-apa. Dia tidak mempunyai pekerjaan tetap, terganggu oleh pekerjaan yang ganjil, tetapi masih hidup dengan ibunya. Dia mampu memberikan dan menaikkan anaknya dengan sempurna, tetapi dia tidak mahu memberikan dan menjaga lelaki yang tidak masuk akal. Dan siapakah yang akan mengutuknya? Dan ayah anaknya gembira. Dia sama sekali tidak berfikir bahawa urusan rawaknya akan berakhir dengan kelahiran seorang kanak-kanak, dan dia sangat gembira kerana dia mendapat begitu mudah.

Lelaki hari ini tidak menganggap perlu untuk berusaha membina kubu mereka - sekurang-kurangnya, sehingga mereka memperoleh pasangan (dan ini, mereka juga tidak tergesa-gesa untuk berbuat demikian). Semakin ramai lelaki menganggapnya sesuai untuk hidup dengan ibu bapa mereka walaupun selepas 30 tahun. Dan situasi boleh berbeza - seseorang cuba menyewa rumah, tetapi dia kembali kepada ibu bapanya, ada yang telah berkahwin, tetapi dia tidak dapat bersama dengan watak isterinya, dan seseorang tidak pernah lepas dari sarang ibu bapa.

Mereka menganggapnya agak sesuai - mereka tidak perlu membelanjakan wang untuk perumahan sewa, utiliti, makanan, pada akhirnya. Dan kenapa kita harus hidup secara berasingan dan memasak untuk diri kita sendiri jika ada seorang ibu yang selalu memakan makanan buatan sendiri?

Hubungan dengan gadis-gadis, mereka juga tidak perlu - kecuali seks. Tetapi seks adalah sangat mungkin untuk mendapatkan, dan tanpa memasuki hubungan. Dalam secubit, anda boleh menggunakan perkhidmatan wanita dalam panggilan.

Semua tidak ada apa-apa - tetapi adakah mungkin untuk bergantung kepada lelaki itu? Mereka mahu kita menjadi lemah, tidak berdaya di sebelah mereka - tetapi yang lemah dan tidak berdaya di sebelah orang itu penuh dengan bukan akibat yang paling menyenangkan - selepas semua, dia sama sekali tidak tahu bagaimana untuk mengambil tanggungjawab walaupun untuk dirinya sendiri, dan belum lagi orang lain.

Satu lagi rakan saya memberitahu cerita dan sangat sentimental. Ibunya berkahwin untuk kedua kalinya, untuk lelaki yang sepuluh tahun lebih muda dari dia (dan lebih tua daripada rakan saya, iaitu, anak perempuannya). Dan adab ayahnya adalah lelaki yang paling banyak. Setiap orang mesti taat kepadanya, kerana dia seorang lelaki. Dia seorang lelaki, dan di hadapannya harus makan malam tiga hidangan yang panas ketika dia kembali dari kerja. Dan kemudian dia akan berbaring di atas sofa dan akan berehat. Dia seorang lelaki. Dan ibu, dengan siapa dia hidup sehingga umur 40 tahun, melakukan itu.

Dengan cara ini, tidak ada manfaat khusus daripadanya. Anda tidak boleh bergantung kepadanya - walaupun semua kenyataannya tentang keperibadiannya sendiri. Apabila dia berkahwin, dia seolah-olah telah berbuat nikmat kepada wanita itu, yang sekarang dia berhutang dengannya. Kerana dia baik-baik saja, tetapi dia mahu berkahwin. Dan dia pergi menemuinya. Dia seorang lelaki. Dan isteri dan gembira. Pada dasarnya, dia dapat menjaga dirinya sendiri. Tetapi saya tidak faham - maka apakah fungsi orang ini? Adakah ini suami apa?

Dalam keadilan harus dicatat bahawa tidak semua lelaki adalah. Walau bagaimanapun, trend ini bukanlah yang terbaik. Jika ia berjalan seperti ini, bolehkah wanita bahagia dalam perkahwinan? Adakah lelaki umumnya memerlukan hubungan dengan wanita?

Tonton video itu: Penting, 7 Nasihat Untuk Laki - Laki - Wanita juga harus tau (November 2019).