Hubungan

Suami saya sedang dikejar oleh bekas isteri.


Kadang-kadang walaupun perceraian bukanlah jaminan bahawa pasangan akan memulakan kehidupan baru. Apatah lagi jika pasangan itu mempunyai anak, yang merupakan pautan. Paling teruk, kadang-kadang bukan pasangan itu sendiri, tetapi rakan masa depan mereka.

"Setahun yang lalu saya jumpa lelaki impian saya. Dia, seperti semua orang, mempunyai kelemahannya, tetapi anda boleh mengambilnya. Kecuali satu perkara - dia mempunyai bekas isteri yang tidak akan meninggalkan suaminya sahaja.

Dia adalah pemula perceraian, dan sebelum dia bertemu dengan saya - saya tidak mengambil sesiapa dari keluarga. Dia berkata bahawa tidak mustahil untuk hidup bersamanya - wanita ini sentiasa menuntut sesuatu daripadanya, adalah histeria, menguasainya melebihi ukuran dan selalu mendapat sesuatu daripadanya. Sekali dia tidak dapat menahan diri, dan memfailkan perceraian. Dia mengatakan bahawa dia tidak dapat tidur dengannya lagi - dia berhenti menarik.

Dan yang pertama tidak menerima ini. Saya tidak tahu sama ada dia mengasihi dia atau hanya kehilangan mangkuk makan yang baik, tetapi dia sangat tidak berpuas hati dengan perceraiannya. Madame memutuskan bahawa dia kini berhutang keranda kehidupannya untuk hakikat bahawa anak perempuannya tetap bersamanya, dan sentiasa memerasnya. Dia boleh memanggil di tengah malam dan mengatakan bahawa kanak-kanak itu sakit. Apabila dia pecah dan datang kepadanya, dia menyatakan bahawa dia hanya bosan dan tidak ada sesiapa yang minum segelas wain.

Dia datang untuk bekerja untuknya, mencari mereka melalui kenalan bersama - dan saya tidak boleh berbuat apa-apa mengenainya. Pada suatu hari, dia juga menghabiskan sepanjang malam di syarikat yang rapat, di mana dia termasuk, dan saya mengesyaki bahawa ia bukan hanya bahawa dia berada di sana. Saya benar-benar tidak mahu berfikir bahawa dia boleh menipu saya. Tetapi kehadirannya yang tidak dapat dilihat terus-menerus menyeksa saya. Jadi saya serius memikirkan sama ada untuk meneruskan hubungan. "

Bagaimana untuk menghilangkan kehadiran bekas isteri yang menjengkelkan?

Bagaimana jika anda masuk ke dalam situasi ini? Pakar psikologi mengesyorkan terlebih dahulu untuk tidak saraf dan merawat keadaan dengan tenang. Menganalisis tindakan bekas dengan pasangan dan memikirkan cara untuk menjadi.

Fahami dia

Tidak semua wanita dapat menerima hakikat bahawa hubungan mereka telah berakhir. Seseorang menangkap seorang lelaki dengan kutu, berusaha untuk memulangkannya kepada keluarga. Ambil hakikat ini - mungkin selepas ini, anda akan dapat merawat penganiayaannya dengan pemahaman. Cuba bercakap dengannya - biarkan dia tahu bahawa hubungannya berakhir, dan kehadirannya dalam hidup anda tidak menyenangkan untuk anda. Jadilah tegas dan tegas - ia mungkin sangat baik bahawa dia hanya menggunakan kelembutan anda.

Bercakap dengan suami anda

Jangan buat skandal - ia tidak akan memberi manfaat kepada hubungan anda. Anda tidak mahu mengulangi nasib bekasnya? Bincangkan keadaan dengannya, dan jelaskan bahawa komunikasinya dengan bekas itu tidak menyenangkan untuk anda. Mintalah dia supaya tidak membuat panggilan dengan anda.

Tetapi untuk menuntut bahawa dia berhenti berkomunikasi sepenuhnya tidak berbaloi, terutama jika dia mempunyai anak. Sekiranya seorang lelaki dapat dengan mudah meninggalkan anaknya, maka lebih baik menjauhkan diri darinya.

Jangan biarkan kehadirannya merosakkan hidup anda.

Dalam erti kata lain, anda tidak boleh menunjukkan suami anda keraguan diri sendiri. Kenapa awak gementar mengenainya? Adakah anda sangat takut kehilangan? Jika dia meninggalkan wanita ini, maka dia adalah di masa lalu. Jika dia benar-benar berminat kepadanya, dia tidak akan bercerai. Sekarang tugas utama anda adalah untuk menjadikan lelaki itu berasa lebih baik dengan anda daripada dengannya.

Tonton video itu: Bertemu dengan Mantan Suami dalam Islam (Januari 2020).