Kisah cinta

Kenapa saya berhenti mencari lelaki impian saya


Majoriti wanita di dunia ini hidup dengan pemikiran bahawa mereka semestinya mencari pasangan hidup. Kehidupan dalam kesunyian seolah-olah wanita segar dan tidak lengkap. Ini sebahagiannya benar. Kehidupan dan hubungan bersama mempunyai banyak kelebihan. Anda suka, anda rasa sayang. Anda peduli dengan seorang lelaki, dan dia mengambil berat tentang anda.

Tetapi ini tidak selalu berlaku. Wanita, dalam keinginan mereka untuk mewujudkan unit sosial yang sihat, secara aktif mencari pasangan, dan kadang-kadang lupa bahawa perkara utama bukan hanya kehadiran seorang lelaki di sebelahnya. Adalah perlu bahawa seseorang itu baik - dan ini tidak selalu berlaku.

Jika anda membuka komen untuk perbincangan mengenai "tentang kehidupan" di rangkaian sosial, anda boleh menemui banyak lelaki yang mempercayai bahawa seorang wanita diwajibkan kepada mereka di sekelilingnya. Masak, bersihkan selepasnya, tidur dan kelihatan seksi supaya dia dapat mengaguminya. Mereka sendiri sering tidak bersedia memberikan apa-apa balasan. Perkara yang paling buruk bukanlah lelaki sedemikian wujud - pada akhirnya, terdapat juga banyak yang layak. Tetapi lelaki sedemikian menemui wanita untuk diri mereka sendiri - kerana wanita ingin sekurang-kurangnya dengan seseorang, tetapi tidak semata-mata. Dan mereka bersedia untuk secara sukarela menyerahkan dirinya kepada perhambaan domestik, setelah menerima ilusi kebahagiaan perkawinan ini. Ini adalah ilusi, kerana pada hakikatnya hanya beberapa yang selesa dalam penetapan ini. Walaupun mereka sendiri mengatakan mereka baik-baik saja.

Saya tahu seorang wanita yang benar-benar taksub dengan idea untuk berkahwin. Dia bertemu dengan lelaki, dan masing-masing adalah putera sebenar pada kuda putih. Pada matanya, tentu saja, kerana mereka hanya boleh dipanggil raja dengan regangan yang sangat besar. Tetapi Madame sengaja mencari martabat di dalamnya. Dan dijumpai. Benar, enam bulan selepas permulaan setiap novel, dia mula merindukan kesepiannya dengan insan. Impian cinta abadi runtuh mengenai cara hidup yang keras.

Semuanya berakhir dengan hakikat bahawa salah seorang putera berjaya menulis semula apartmennya kepada dirinya sendiri. Setelah setahun dalam masalah kehakiman, dia akhirnya melihat penglihatan, dan memutuskan - tidak ada lagi lelaki rawak. Sungguh-sungguh dia membuat semua tarikhnya, dan pergi jauh ke dalam kerjayanya, mendaftar untuk yoga, dan bermain ski pada hujung minggu. Selepas setahun dalam kehidupan sedemikian, dia berkahwin dengan seorang lelaki yang dia jumpa di sana, di lereng gunung. Sekarang naik bersama. Moral - orang yang betul akan mendapati anda sendiri, jika anda menjalani hidup anda.

"Sudah tiba masanya untuk anda berkahwin!"

Sebaik sahaja seorang gadis mencapai usia tertentu, kebanyakan ibu bapa mula "melampirkan" dia. Dalam imaginasi anda, tentu saja. Seseorang dengan bijak menasihati anak perempuan untuk melihat lelaki di sekelilingnya, sementara yang lain mengambil perkara dengan tangan mereka sendiri dan mengenali mereka dengan banyak "anak perempuan teman wanita," yang dikenali sebagai pemilihan yang berjaya dan menjanjikan.

Pendekatan ini sangat sengit. Sekalipun seorang wanita memahami dengan fikirannya betapa baiknya ia hidup sendirian, tanpa gunung piring kotor dan kaus kaki orang lain di sudut, dan bersedia untuk memperdagangkan kebebasan ini hanya untuk kehidupan dengan orang yang dikasihi, kadang kala keraguan merayap ke dalam jiwa anda. Bagaimana jika semua disassemble yang layak? Jam berdetik. Kebebasan adalah kebebasan, tetapi saya juga ingin mempunyai anak.

Itulah yang paling buruk bermula. Sedikit orang mempunyai kesabaran untuk menghabiskan banyak masa dan usaha untuk mencari seorang lelaki yang baik, dan mereka mula merebut orang pertama yang bertemu di sepanjang jalan, cuba menyesuaikannya untuk diri mereka sendiri. Ia tidak semestinya beberapa jenis rumah yang tiran atau kurang ajar. Selalunya ia adalah seorang lelaki biasa, tetapi dengan pandangan mereka sendiri mengenai kehidupan. Dan jika matlamat dan cara untuk mencapai matlamat tidak bertepatan, ia adalah satu bencana bagi kedua-dua pihak. Jadi orang hidup, menyiksa diri mereka sendiri.

Anda tidak perlu mencari seorang lelaki

Mencari pasangan hidup adalah sukarela dan, lebih-lebih lagi, tidak pantas. Anda tidak membeli kasut pertama yang berdiri di pintu masuk ke kedai, dan tidak mengambil kasut, walaupun anda datang untuk kasut pada stiletto? Dengan lelaki, semuanya sama dengan kasut - anda perlu memilihnya, berdasarkan citarasa dan keutamaan, gaya hidup dan rancangan untuk masa depan. Akhirnya, "cuba" juga tidak menyakitkan - adakah ia terlalu ketat? Dan berharap kasut itu akan meregang, dan lelaki itu akan berubah untuk anda, atau segala-galanya akan berjalan entah bagaimana dengan cara yang berbeza, tidak bermakna.

Jangan cari lelaki, menunggu lelaki anda - ini bukan egoisme. Ini adalah kecukupan diri. Secara rasional membuat pilihan dan memberikan keutamaan kepada yang terbaik, anda membentuk personaliti yang penting. Dan orang semacam itu sentiasa membangkitkan minat dan patut dihormati. Lebih banyak daripada mereka yang tergesa-gesa dalam hubungan, hanya untuk tidak bersendirian.

Wanita mandiri tidak takut kesepian. Akibatnya, jarang sekali sahaja.

Tonton video itu: Nasehat bagi anda yang takut ngga dapat kerja Ustadz Khalid Basalamah (Ogos 2019).