Hidup

Selamat tanpa anak: kisah seorang wanita yang dikutuk di sekelilingnya


Di antara banyak kenalan dan kawan saya ada praktikal tiada orang yang bukan ibu bapa atau yang tidak mahu mempunyai anak. Dan ini boleh difahami - keinginan yang berasaskan genetik sepenuhnya untuk memberikan kesinambungan kepada keluarganya.

Tetapi di sini, kawan saya Nina berdiri dari semua yang lain kerana dia tidak mempunyai anak dan, pada dasarnya, dia secara sedar tidak mahu ini. Tidak, dia bukan seorang kanak-kanak bebas dan bukan seorang detonator yang tidak boleh dengan generasi muda dalam radius 3 meter. Nina selama beberapa tahun cukup berjaya dalam perkahwinan sivil dengan seorang lelaki, berfikir tentang masa depan bersama dan dengan kasih sayang melihat kawan-kawannya, dikelilingi oleh anak-anak. Tetapi dia tidak mahu anaknya dan agak gembira dan berpuas hati dengan kehidupannya sekarang.

Nina ditanya beberapa soalan yang tidak terhingga "Dan kapan?", Adakah mata bulat, belajar bahawa dia tidak mahu menjadi seorang ibu, bercakap tentang jam tangan yang berdetik dan kesunyian lama. Seorang kawan telah lama terbiasa dengan serangan-serangan ini dan praktikalnya tidak memberi respons kepada mereka.

Falsafah hidup Ninina sedemikian rupa sehingga dia hidup secara eksklusif untuk dirinya sendiri. Malah suami isteri undang-undang, yang, sebagaimana dia sendiri berkata, suka dan menghormati, sentiasa berada di tempat kedua untuknya, dan di tempat pertama Nina sendiri. Apa artinya hidup untuk diri sendiri? Ini bermakna pertemuan, pertama sekali, keperluan mereka, tidak membuat pengorbanan dan bebas daripada kewajiban.

Ya, ini agak mementingkan diri sendiri, dan banyak mengutuk pandangan ini. Tetapi Nina membina kerjaya dan yakin mendapat promosi baru, tidak berhenti pada keputusan, hospital dan sengkang antara kerja dan tadika. Dia tidak akan mendapat tambahan 10 kilogram selepas bersalin, dia tidak akan mengendurkan payudara dan selulit tidak muncul. Dia tidak akan tahu malam-malam yang tidak dapat dilupakan, penyakit masa kanak-kanak dan suasana hati. Pada bila-bila masa siang atau malam, Nina benar-benar boleh mengubah rancangannya dan tinggal sendirian di laut untuk melarikan diri dari keramaian dan hiruk-pikuk setiap hari. Dia mempunyai masa untuk hobinya sendiri, wang untuk kesunyiannya dan, yang paling penting, Nina tidak bergantung kepada sesiapa atau apa sahaja dan sepenuhnya bebas daripada dirinya sendiri.

Ramai wanita dengan anak-anak, kini membuang miskin Nina dengan batu dan mengutuk apa yang bernilai di dunia. Tetapi ini adalah realiti kehidupan moden - orang semakin berfikir tentang diri mereka sendiri dan bersikap terlalu egosentris. Dan ini bukan buruk dan tidak baik. Ini adalah pilihan peribadi setiap orang, setiap wanita - untuk menumpukan dirinya kepada orang lain, atau untuk membina nasib mereka sendiri, hanya meletakkan diri mereka di kepala.

Saya harus mengatakan bahawa Nina tidak sekali-kali mengenakan falsafahnya kepada sesiapa sahaja, dengan ikhlas bergembira atas teman wanita hamil dan memahami bahawa keibuan membawa kebahagiaan yang melampaui segala kesukaran dan percubaan. Tetapi dia membina hidupnya sendiri kerana dia anggap benar dan benar untuk dirinya sendiri. Dan, mungkin, dia betul, kerana perkara utama adalah berada di zon selesa anda dan mendapatkan kesenangan dari dunia kecil yang dicipta oleh tangan anda sendiri.

Tonton video itu: ZAKIR NAIK AKHIRNYA MENGAKUI YESUS ADALAH TUHAN (Ogos 2019).